Sahabat Yang Terchenta

Wednesday, 16 November 2011

Ya ALLAH, bolehkah aku meminta..!?


Terasa sepi hari-hari aku, bila terkenang luka yang lalu. Tak kan mungkin aku dapat lupakan, sebab kau lah yang masih ada dihati aku, walau.. kita kita tidak bersama lagi. Dan saat ini, aku masih terus mencintai kau. Melupakan kau xmungkin aku mampu. Dulu kita mesra, gurau senda, saling menyayangi, kita berjanji bersumpah setia hingga ke akhir hayat ingin bersama. Tapi.. kita merancang, tuhan menentukan. Tiba masanya kau pergi…. Dengan pilihan lain. Tinggal aku sorang diri, xada lagi senda gurau, siang & malam hanya sepi yang aku rasa, aku rindu kemesraan kau! Bila nanti kalau ada yang mencintai aku, xkan pernah aku terima, xkan pernah aku bagi hati ni. Sebab kau lelaki yang aku dah pilih, Cuma kau ada dihati. Aku mohon kau jangan pergi!

Ya ALLAH, kau tahu betapa lemahnya diri aku, berat bagi aku untuk melalui ujian ini. Ya ALLAH bolehkah aku meminta, untuk terus hidup bersamanya.



3 comments:

  1. biarkan kisah lama menjadi pengajaran... lepaskan, supaya ia tidak menghantui perjalanan hidup yang akan datang.. doakan yang terbaik untuk orang yang ada di sekeliling kita.. semaoga kebahagaiaan menjadi milik kita.

    ReplyDelete
  2. izinkan lelaki itu pergi,walau kakinya bagai terpasung luka. walau hatinya tercalar bisa,izinkan dia melangkah jua. tangis mu tidak dia lupakan,bukan dia tega,bukan dia rela. tetapi...dia terpaksa. izinkan dia pergi jua. dihatinya ada wahyu yang merayu,disitu tidak pernah ada tunggu... walau terjerat,walau terikat. dia mesti pergi jua.

    ReplyDelete

Nak beri komen?? Dinasihatkan beri komen secara berhemah, membina dan positif. Jauhkan dari unsur-unsur provokasi. Terima Kasih dan harap maklum.

Teman sejati hanyalah amal :)